Monday, May 13, 2013

~Mengintai Kematian~

Bismillahirrahmanirrahim,,,

Assalamualaikum w.b.t kepada sahabat-sahabat sekalian.Semoga kalian semua dalam jagaan  Allah yang sebaik-baiknya.Sudah tentu Allah menjaga kita dengan sebaiknya,tapi sebaliknya kita yang tidak menjaga diri kita dengan sebaiknya,terutama sekali IMAN kita.Apa khabar IMAN kita?Semoga sentisa disirami dengan curahan air taqwa,ditaburi dengan bunga-bunga yang mengingatkan tentang dekatnya KEMATIAN itu,Allah....


Tiba-tiba hari ini terasa mahu men'update' blog,setelah sekian lama.Ditambah pula dengan kelemahan diri ini untuk mengingati password blog,terbukti diri ini memang seorang manusia,yang sering lupa :)


Tidak mahu untuk bercerita panjang hari ini,sekadar mahu berkongsi lirik nasyid dari kumpulan Hijjaz, Sebelum Mata Terlena. Mendengar nasyid ini,seakan-akan berbicara tentang diri sendiri,Allah,sungguh lemah diri ini sebagai seorang hamba.

 Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebnelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimut diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu
 


video


~ TIADA GAMBAR MAMPU BERBICARA,HANYA PINJAMAN  KATA-KATA~

 
 

Saturday, January 14, 2012

~Inilah kehidupan~

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum W.B.T.

Selawat dan salam ke atas nabi Muhammad S.A.W..penghulu segala nabi.Semoga kita semua termasuk dalam kalangan umatnya yang akan mendapat syafaat baginda di akhirat kelak.Sollu alannabiy!!

Alhamdulillah,lama sudah tidak singgah di sini sebenarnya.Selama ini,hanya sempat melihat sahabat-sahabat update blog-blog mereka dari jauh,sekadar membaca dan mengambil ibrah.Alhamdulillah,allah sentiasa masukkan diri ini dalam kalangan sahabat-sahabat yang sentiasa memberi teguran dan nasihat kepada diri ini.Menjadi salah satu nikmat-nikmat Allah yang tidak mampu untuk manusia menghitungnya.bAgaimana mahu menghitung,sedangkan oksigen yang kita gunakan untuk bernafas sekarang pon adalah pinjaman dariNYA!
Subhanaallah,,,maka nikmat TuhanMU yang manakah yang kamu DUSTAKAN?( Surah  Ar-Rahman).



Kesenangan yang datang
Tak akan selamanya
Begitulah selepas susah ada kesenangan
Seperti selepas malam datangnya siang
Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan

Gunakan kesempatan untuk kebaikan
Sebelum segalanya terlepas dari genggaman
Kelak menyesal nanti tak berkesudahan
Apa guna sesalan hanya menekan jiwa

Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali

Ujian adalah tarbiyah dari Allah
Apakah kita akan sabar ataupun sebaliknya
Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah nikmat dari tuhan.





Diri ini,sangat terkesan dengan satu nasyid yang dialunkan oleh kumpulan In-Team bergandingan dengan Nazrey Johani.Lagu tentang kehidupan.Yup,satu kehidupan  yang manusia sedang lalui sekarang.Kehidupan yang akan memandu kita ke akhirat.Sebagai pemandu,kita berhak dan perlu memilih jalan yang betol untuk sampai ke destinasi kita.Jika tersalah jalan,kelak akan tersesat.

Sepanjang kehidupan ana di Jordan(dah nak masuk 2 tahun),sangat banyak peristiwa yang berlaku.Pelbagai suka duka yang terzahir dan juga tersirat di hati dan sanubari.Setiap apa yang berlaku dalam kehidupan seharian kita,ada SESUATU yang Allah ingin beri.Yup,setiap kenikmatan yang kita dapat,adalah satu ujian,dan setiap kesusahan dan derita yang kita lalui juga adalah satu ujian.Alhamdulillah,alangkah kosongnya dan tidak bermaknanya hidup itu tanpa ujian daripada Allah.

  الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

"Yang menciptakan mati  dan hidup,untuk MENGUJI kamu,siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.Dan Dia Mahaperkasa,Maha Pengampun."
 (Al-Mulk:2)


 Allah ciptakan kita di dunia ini,bukanlah untuk bersuka ria.Ada tugas yang belum kita selesaikan.

(أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ (115) فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ (116  

"Maka apakah kamu mengira ,bahawa sesungguhnya kami menciptakan kamu secara MAIN-MAIN(sahaja),dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada kami?Maka Maha tinggi Allah ,Raja yang sebenarnya,tidak ada Tuhan selain Dia.Tuhan (yang mempunyai) 'Arasy yang Mulia"

(Al-Mukminuun:115-116)

Setiap kali diri ini ditimpa pelbagai ujian dalam hidup,rasa sangat beruntung sebenarnya.Terasa Allah itu sangat DEKAT.Terasa Allah itu sememangnya tidak pernah meninggalkan hamba-hambaNYA.Terasa Allah itu selalu menegur dan memberi kasih sayang dan cintaNYA sangat melimpah ruah,tidak jemu mengampunkan dosa-dosa hambanya yang sangat banyak!Faghfirli Ya Allah.

Yup,sememangnya,setiap manusia tidak lepas daripada membuat kesalahan dan kesilapan dalam hidup,samada membuat kesalahan kepada manusia ataupun melakukan dosa kepada Allah.Kita,mungkin pernah tersilap dalam memilih jalan dalam hidup,terpesong sementara daripada landasan kehidupan Islam yang sebenarnya,lupa seketika pada  yang menciptakan kita.Tersungkur sementara dengan ujian-ujian yang menimpa.Rebah dan lumpuh.Akan tetapi,Allah tidak pernah salah dalam mengatur dan mentadbir seluruh kehidupan kita.Kita bukan sekadar harus PERCAYA dengan janji-janji Allah,bahkan perlu YAKIN.

   (وَأَنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ (195

 "dan Infakkanlah (hartamu) di jalan Allah,dan janganlah kamu JATUHKAN (diri sendiri) ke dalam KEBINASAAN dengan tangan sendiri,dan BERBUAT BAIKLAH.Sungguh Allah MENYUKAI orang-orang yang berbuat baik"
(Al-Baqarah:195)

Bangkitlah daripada kesedihan,bangunlah daripada kelemahan,jangan mudah tersungkur dengan ujian,sesungguhnya Allah banyak mengajar kita untuk hidup lebih baik dan lebih beriman dengan turunnnya ujian-ujian dan teguran daripada Allah.Kadang-kadang,manusia tidak sedar.Ujian itu,adalah nikmat dan juga kaffarah dosa-dosa kita.Sangat beruntung Allah sentiasa ingat pada kita,sedangkan kita kadang-kadang lupa padaNYA! Jangan leka dan bertangguh untuk memohon ampunan kepada Allah.Malaikat Izrail tidak bertandang untuk mengambil nyawa kita dengan membuat appointment terlebih  dulu.Sememangnya kematian itu sangat dekat.


وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ (133) الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ (134) وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ (135) أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ (136)


"Dan BERSEGERALAH kamu mencari ampunan dari TuhanMU  dan mendapatkan  syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.(133).Iatu orang yang berinfak ,baik di waktu lapang ataupun di waktu yang sempit,,dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain,Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan.(134).Dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri,segera MENGINGATI Allah,lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya,dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah?Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu,sedang mereka mengetahui.(135).Balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,mereka kekal di dalamnya.Dan itulah sebaik-baik pahala bagi orang-orang yang beramal.(136)
(Al-Imran:133-136)

Kita hidup di dunia ini,untuk mencari bekal,dibawa ke akhirat.Sebaik-baik bekal adalah BEKALAN TAQWA.Dunia,merupakan ladang akhirat,kita bercucuk tanam di SINI,kita menuai di SANA.Baik yang kita tanam,maka baiklah apa yang kita tuai dan sebaliknya.Teruskan kehidupan yang masih berbaki dengan keimanan dan keyakinan pada Allah.Walaupun ada manusia yang berprasangka buruk dan menjauhi kita hanya dengan kesilapan-kesilapan yang kita pernah lakukan,akan tetapi,Allah tidak pernah meninggalkan kita dan menjauhi kita.Minta maaflah pada manusia dan maafkanlah orang sekeliling kita,berlapang dadalah dengan setiap apa yang berlaku setiap hari.Sentiasalah memohon keampunan kepada Allah.Setiap kehidupan yang kita lalui,baik ataupun buruk sesuatu perkara itu,ia adalah satu TARBIYAH dari Allah.Fastabiqul khairat! Kita tidak akan pernah rugi dalam bersabar.Bersabar dalam menghadapi ujian,bersabar dalam menahan diri daripada berbuat maksiat,bersabar dengan melakukan ketaatan kepada Allah.

Senyumlah dalam ujian,walaupun ia pahit untuk ditelan,mengapa harus mengeluh dan berputus asa dengan kehidupan?Hanya secebis sahaja kesusahan kita dibandingkan dengan kenikmatan.Sungguh kasih sayang Allah itu ada dalam setiap ujian, bahkan menjadi satu pengharapan buat kita sebagai hamba Tuhan,untuk kembali beriman!Ingatlah wahai insan,di sana nanti ada pertemuan dengan Tuhan,tidak mahukan kamu jumpa DIA dengan penuh kebaikan?Sungguh DIA juga menunggu dengan penuh keampunan dan keredhaan.



"Ya Tuhan kami,ampunilah dosa-dosa kami dan hapuskanlah kesalahan-kesalahan kami,dan matikanlah kami beserta orang-orang yang berbakti dan berbuat baik.Ya Allah,berikanlah kepada kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui rasul-rasulMU,dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat.Sungguh,engkau tidak pernah memingkiri janji.


Sahabat,maafkanlah diri ini jika ana ada membuat salah.Sudilah menjadi cermin bagi diri ana.

Ya Rabbi,enta maqssudi,wa ridhaka matlubi.


















Friday, December 2, 2011

DIA di hati aku T_T

Mengapa manusia melakukan kejahatan? Para ulama memberi tiga sebab yang utama – pertama, tidak yakin kepada Allah. Kedua, tidak yakin akan adanya Hari Akhirat dan ketiga, kerana terlalu cinta kepada diri lalu mengambaikan orang lain. Solanya, mengapa orang Islam pun masih melakukan kejahatan?
Ya, kerana kita hanya percaya kepada ketiga-tiga perkara di atas tetapi tidak yakin. Kalau ditanyakan apa bezanya antara percaya dan yakin? Terlalu jauh bezanya. Percaya itu di akal, dimiliki oleh pemikiran dengan belajar. Manakala yakin itu di hati, dimiliki dengan tarbiah dan mujahadah.

Sebab pertama dan kedua dinamakan Iman – yakin kepada Allah dan Hari Akhirat. Kedua sebab itu menumbuhkan sebab yang ketiga yakni ukhwah atau persaudaraan (kasih sayang). Dengan iman kepada Allah, terbentuklah kasih sayang sesama manusia. Jika ditanya, siapakah manusia yang paling kasih kepada manusia lain? Jawabnya, mudah. Siapa yang paling kasih kepada Allah maka dialah yang paling kasih kepada manusia.

Mengapa begitu? Kerana jika kita ingin mengasihi Allah, Allah letakkan syarat agar kita mengasihi hambaNya. Allah minta manusia yang hendak mengasihiNya menjadi saluran untuk Dia mengasihi hamba-hambaNya yang lain. Kita mesti menjadi saluran Allah untuk menyalurkan ilmu, rezeki, kasih, sayang, keadilanNya kepada manusia.

Jadi, jika kenyataan ini dipandang dari sisi yang lain, kita boleh tegaskan begini: Hanya orang yang hatinya benar-benat yakin kepada Allah sahaja boleh menabur kebaikan dengan seikhlas-ikhlasnya kepada manusia lain. Jika ada manusia yang ingin menaburkan jasa dan kebaikan kepada manusia, tetapi tidak nampak sedikitpun keseriusannya untuk mendekati Allah, maka hubaya-hubaya (berjati-hati), besar kemungkinan dia hanya berpura-pura. Boleh jadi dia memberi untuk mendapat pulangan yang lebih besar lagi!

Betapa ramai manusia yang mendabik dada ingin membuat kebaikan kepada manusia lain tetapi mengabaikan hubungannya dengan Allah. Mungkin sama ramainya dengan manusia yang mendakwa hubungannya sangat akrab dengan Allah tetapi meminggirkan hubungan sesama manusia. Inilah yang telah  menimbulkan golongan manusia yang gila kuasa, cinta kedudukan, dan obsesi ekonomi… kononnya untuk meneruskan legasi jasa kepada orang lain.       

Jangan kita lupa ‘yakin kepada Allah’ adalah kunci kepada segala kebaikan dan kejujuran. Dan jangan kita lupa pula ‘cinta kepada dunia’ itu kepala kepada segala kejahatan. Jika Allah dipinggirkan dalam diri, keluarga, masyarakat, pertubuhan, negeri atau sesebuah negara, maka jangan sekali-kali kita percaya dakwaan diri itu, keluarga itu, keluarga, pertubuhan, negeri atau negara itu untuk berjasa kepada manusia!

Seruan untuk mendekatkan diri kepada Allah, mengamalkan syariat dan akhlak Islamiah mesti mendominasi seruan-seruan yang lain. Dasar dakwah Islamiah adalah mengajak orang ramai merdeka daripada penghambaan sesama manusia untuk bebas menghambakan diri kepada Allah. Menyedarkan manusia agar memburu kelapangan Hari Akhirat dengan meninggalkan kesempitan dunia – maksudnya, menggunakan nikmat dunia untuk menadapatkan kenikmatan syurga! Dan akhirnya, meninggalkan kezaliman sistem hidup buatan manusia untuk mendapat naungan keadilan sistem hidup Islam.

Di mana Allah dalam hati, keluarga, masyarakat dan pertubuhan kita? Itulah satu muhasabah untuk difikirkan jika kita benar-benar jujur untuk menabur bakti kepada manusia. Inilah jalan para rasul, nabi, sahabat-sahabat dan umumnya para salafussoleh yang telah banyak menabur bakti kepada manusia lain. Merekalah individu yang rapat dengan ummah untuk mengetahui apa masalah mereka dan akrab dengan Allah untuk membantu manusia menyelesaikan masalah-masalah itu!

Marilah kita imbau enekdot-enekdot dalam lipatan sejarah untuk mengetahui betapa roh tauhid itulah yang menjadi obor kepada perjuangan mereka untuk menabur bakti kepada manusia lain… Mereka adalah insan yang berbakti kepada manusia lalu dikurniakan kuasa, bukan menjadikan kuasa sebagai syarat untuk menabur jasa. Allah jualah yang memberi kuasa dan menarik kuasa kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

Marilah kita renungi sama-sama renungi apa yang pernah saya tuliskan dalam buku: DI MANA DIA DI HATIKU?
Semasa Rasulullah s.a.w dan Sayidina Abu Bakar bersembunyi di gua Thaur, dalam perjalanan untuk hijrah ke Madinah, musuh-musuh Islam sudah berdiri di hadapan pintu gua dan hampir menemui mereka… Ketika Sayidina Abu Bakar cemas, Rasulullah s.a.w menenangkannya dengan berkata, “jangan takut, Allah bersama kita.” Itulah kehebatan Rasulullah, Allah sentiasa di hatinya.
Sewaktu Da’thur seorang tentera musuh menyerang hendap Rasulullah saw lalu meletakkan pedang ke leher nabi Muhammad saw dan bertanya, “siapa akan menyelamatkan kamu daripada ku?”
Rasulullah saw dengan yakin menjawab, “Allah.” Mendengar jawapan itu gementarlah Da’thur  dan pedang pun terlepas daripada tangannya. Itulah kehebatan Rasulullah saw… ada DIA di hati baginda.
Diceritakan bahawa suatu ketika khalifah Umar Al Khattab ingin menguji seorang budak gembala kambing di tengah sebuah padang pasir.
“Boleh kau jualkan kepada ku seekor daripada kambing-kambing yang banyak ini?” tanyanya kepada budak tersebut.
“Maaf tuan, tidak boleh. Kambing ini bukan saya yang punya. Ia milik tuan saya. Saya hanya diamanahkan untuk menjaganya sahaja.”
“Kambing ini terlalu banyak dan tidak ada sesiapa selain aku dan kamu di sini, jika kau jualkan seekor kepada ku dan kau katakan kepada tuan mu bahawa kambing itu telah dimakan oleh serigala, tuan mu tidak akan mengetahuinya,” desak Sayidina Umar lagi sengaja menguji.
“Kalau begitu di mana Allah?” kata budak itu. Sayidina Umar terdiam dan kagum dengan keimanan yang tinggi di dalam hati budak itu. Walaupun hanya seorang gembala kambing yakni pekerja bawahan, tetapi dengan kejujuran dan keimanannya dia punya kedudukan yang tinggi di sisi Allah. Jelas ada DIA di hatinya.
Satu ketika yang lain, Sayidina Khalid Al Walid diturunkan daripada pangkatnya sebagai seorang jeneral menjadi seorang askar biasa oleh khalifah Umar. Esoknya, Sayidina Khalid ke luar ke medan perang dengan semangat yang sama. Tidak terjejas perasaan dan semangat jihadnya walaupun telah diturunkan pangkat. Ketika ditanya mengapa, Sayidina Khalid menjawab, “aku berjuang bukan kerana Umar.” Ya, Sayidina Khalid berjuang kerana Allah. Ada DIA di hatinya.
Melihat enekdot-enekdot agung itu, aku terkesima lalu bertanya pada diri ku sendiri, di manakah DIA dalam hati ku? Apakah Allah sentiasa menjadi pergantungan harapan dan tempat merujuk dan membujuk hati ku yang rawan? Allah ciptakan manusia hanya dengan satu hati. Di sanalah sewajarnya cinta Allah bersemi. Jika cinta Allah yang bersinar, sirnalah segala cinta yang lain. Tetapi jika sebaliknya cinta selain-Nya yang ada di situ, maka cinta Allah akan terpinggir . Ketika itu tiada DIA di hati ku!
Sering diri ku berbicara sendiri, bersendikan sedikit ilmu dan didikan daripada guru-guru dalam hidup ku, kata mereka (dan aku sangat yakin dengan kata itu), “ bila Allah ada di hati mu, kau seolah-olah memiliki segala-galanya. Itulah kekayaan, ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki. ”
Kata-kata itu sangat menghantui diriku. Ia menyebabkan aku berfikir, merenung dan bermenung, apakah Allah menjadi tumpuan dalam hidup ku? Apakah yang aku fikir, rasa, lakukan dan laksanakan sentiasa merujuk kepada-Nya? Bila bertembung antara kehendak-Nya dengan kehendak ku, kehendak siapa aku dahulukan? Sanggupkah aku menyayangi hanya kerananya? Tegakah aku membenci juga kerananya?
Muhasabah ini melebar lagi… Lalu aku tanyakan pada diri, bagaimana sikapku terhadap hukum-hakam Mu? Sudahkah aku melawan hawa nafsu untuk patuh dan melakukan segala yang wajib sekalipun perit dan sakit ketika melaksanakannya? Sudahkah aku meninggalkan segala yang haram walaupun kelihatan indah dan seronok ketika ingin melakukannya?
Soalan-soalan ini sesungguhnya telah menimbulkan lebih banyak persoalan.  Bukan akal yang menjawabnya, tetapi rasa hati yang amat dalam. Aku tidak dapat mendustai Mu ya Allah. Dan aku juga tidak dapat mendustai diri ku sendiri. Aku teringat bagaimana satu ketika seorang sufi diajukan orang dengan satu soalan, “apakah engkau takutkan Allah?”
Dia menangis dan menjawab, “aku serba salah untuk menjawab ya atau tidak. Jika aku katakan tidak, aku akan menjadi seorang yang kufur. Sebaliknya kalau aku katakan ya, aku terasa menjadi seorang munafik. Sikap ku amat berbeza dengan kata-kata. Orang yang takutkan Allah bergetar hatinya bila mendengar ayat-ayat Allah tetapi aku tidak…” Maksudnya, sufi itu sendiri tidak dapat menjawab apakah ada DIA di hatinya…
Jika seorang sufi yang hatinya begitu hampir dengan Allah pun sukar bila ditanyakan apakah ada dia di hatinya, lebih-lebih aku yang hina dan berdosa ini. Di hati ku masih ada dua cinta yang bergolak dan berbolak-balik. Antara cinta Allah dan cinta dunia sedang berperang dengan begitu hebat dan dahsyat sekali.
Kalau kau tanyakan aku, “adakah DIA di hati mu?”, aku hanya mampu menjawab, “aku seorang insan yang sedang bermujahadah agar ada DIA di hati ku. Aku belum sampai ke tahap mencintai-Nya tetapi aku yakin aku telah memulakan langkah untuk mencintai-Nya…”
Justeru belum ada DIA di hati ku, hidup ku belum bahagia, belum tenang dan belum sejahtera. Aku akan terus mencari dengan langkah mujahadah ini. Aku yakin Allah itu dekat, pintu keampunan-Nya lebih luas daripada pintu kemurkaan-Nya. Selangkah aku mendekat, seribu langkah DIA merapat. Begitu seperti yang selalu ku dengar daripada sebuah hadis Qudsi yang panjang.
Dan akhirnya aku tiba pada satu keyakinan, di mana DIA di hati ku bukan menagih satu jawapan… tetapi satu perjuangan dan pengorbanan. Insya-Allah, aku yakin pada suatu masa nanti akan ada DIA di hatiku dan di hatimu jua! Insya-Allah. Amin.





http://genta-rasa.com/2011/12/02/di-mana-allah/#more-1806


~menGintai taRbiyah~

~hari berGanti hari,
aku termenung mengenang diri,
sakit dengan manusia yang sering menghukum nafsi,
aku tersenyum pada diri sendiri,
tapi menangis dalam hati,
cepat-cepat kupujuk dengan bisikan Ilahi,
terus hati aku menari-nari,
betapa Tuhan aku itu sering mengerti,
mengapa aku harus endah dengan manusia yang tidak mahu peduli?
bermacam-macam ragam yang aku hadapi setiap hari,
sungguh ia menjadi tarbiyah buat diri,
allah mengajar aku erti hidup ini,
mereka cakap,tarbiyah itu hanya didapati di usrah yang sering dihadiri,
diperoleh melalui daurah yang selalu didengari
tapi aku tidak setujui,
aku mengintai-intai tarbiyah di sekeliling manusiawi,
mendongak ke ukhrawi,menunduk duniawi,
aku tersenyum lagi,
sungguh,aku ingin kembali,
mewarnai diri,dengan ayat-ayat Ilahi,
yang tidak pernah aku bosan walau sekali,
allahu rabbi,,janganlah tinggalkan aku walau sesaat berlalu pergi,
Aku mengintai tarbiyah itu sekali lagi,,
dan entah kenapa..tersenyum tidak henti,
Terima kasih wahai rabbi,,
enta maqsuudi,wa ridhaka matluubi..T_T ~





Friday, November 11, 2011

~kaWin?niKah?~


Bismillahirrahmanirrahim.
Selawat dan salam ke atas nabi Muhammad S.A.W

Hoho,ni kali ke-3 update blog dalam minggu ni.Ewah-ewah,over nampak,kui3.Sebab dah lama tak ziarah blog ni.Alang-alang ziarah tu,bia samapai tuan rumah halau,haha.Esok ada exam sebenarnya.Exam madah Fiqh Ahwal Syakhsiah.Subjek ni tentang munakahat atau nama Melayunya,perkahwinan.Memang mengantuk sebenarnya madah ni,sebab banyak tentang perkahwinan.Maklumla,tak der pengalaman,haaha.Tapi lama-lama baca buku ni,alhamdulillah banyak fikrah ana sal perkahwinan ni,berubah,cheewah.Kira boleh r nak jadi penasihat kat kawan-kawan yang rasa nak kawin awal tu,hehe.Bukak fb td,jumpa group "Kami nak kawin awal".So,ana ada la tertarik dengan pandangan seorang ukhti ni.So,jom baca jap.^_______^


"Antara perkara yang memeningkan orang-orang bujang bila berkaitan dgn hal munakahat adalah duit.Mak ayah suruh tunggu sampai habis degree atau dh ad 3kunci pun famous juga..

hakikatnya semua itu bukan masalah..betul x?
tp utk memahamkn org lain bukan senang.
walaupun kita tahu je..
Allah dan RasulNya dh beritahu awal2 sejak 1400 tahun dulu..

-Saidina Ali dulu xad ap2 harta waktu nk nikah dgn Saidatina Fatimah ,yang ad cuma sepasang baju besi yang dijadikn sebagai mas kahwin..kita 'APA YANG ADA?'
rasanya kita lebih kaya dpd Saidina Ali .

jom baca ni..

Rasulullah s.a.w bersabda: Tiga perkara yang jangan dilambat-lambatkan, iaitu solat apabila telah masuk waktunya, jenazah apabila telah siap (urusan mandi dan kafan) dan anak gadis setelah ditemui (pasangan) yang sesuai untuknya. (H.R. Tirmidzi)



“Barangsiapa yang dimudahkan baginya untuk menikah, lalu ia tidak menikah maka tidaklah ia termasuk golonganku” (HR.At-Thabrani dan Al-Baihaqi).

Firman Allah:" Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi Maha Mengetahui. "(An-Nur:32)

Sabda Rasulullah s.a.w: Tiga golongan yang akan selalu diberi pertolongan oleh Allah ialah seorang mujahid yang selalu memperjuangkan agama Allah s.w.t, seorang penulis yang selalu memberi penawar dan seorang yang menikah demi menjaga kehormatan dirinya. (H.R. Thabrani)

Sabda Rasulullah s.a.w: Apabila datang kepadamu seorang laki-laki untuk meminang, yang engkau redha terhadap agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah dia. Bila tidak engkau lakukan maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan akan timbul kerosakan yang merata di muka bumi. (H.R. Tirmidzi dan Ahmad)

Umar bin al-Khattab r.a telah berkata: Kahwinkanlah anak-anak kamu apabila sampai baligh, janganlah kamu menanggung dosa-dosa mereka. (Disebut oleh Ibnu Jauzi dalam Ahkam An-Nisa)

Rasulullah s.a.w bersabda: Siapa yang benci dengan cara hidup (sunnah) ku maka dia tidak termasuk golonganku. (H.R. Bukhari dan Muslim)

Menurut Saidina Abbas r.a, bahawa tidak sempurna ibadat seseorang kecuali apabila ia sudah berkahwin.

Pernah Saidina Abbas r.a menghimpunkan anak-anak lelakinya yang masing-masing telah remaja, lalu beliau berkata kepada anak-anak remajanya itu:

"Wahai anak-anakku, jika kamu semua telah mempunyai keinginan untuk berkahwin, maka beritahulah kepada ku, InsyaAllah aku akan berusaha untuk mengahwinkan kamu. Kerana apabila seseorang manusia telah melakukan zina maka ketika itu Allah SWT cabut iman mereka dari hatinya."

Maksudnya: “Wahai pemuda(belia) sesiapa yang mampu dikalangan kamu untuk (berjima) maka berkahwinlah, Sesunguhnya ia menundukkan pandangan kamu, memelihara kemaluan mu(kehormatan) dan bagi sesiapa dikalangan kamu yang tidak mampu dengannya adalah dengan berpuasa. Sesungguhnya ia adalah pencegahnya”

Dari fatimah binti Qais , Sesungguhnya Rasulullah saw telah megarahkannya mengahwini Usamah bin Zaid pada ketika itu berusia belum menjangkau 16 tahun. Nikahlah kamu akan Usamah bin Zaid” Maka aku enggan. Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda “Nikahlah dengan Usamah bin Zaid”. Maka aku nikahinya. Maka Allah swt telah memberikan kebaikan kelapangan(Riwayat muslim)

Semoga Allah menyatukan hati-hati kita, menjadikan kita saling mencintai karena Dia; sebagaimana dalam hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi Rasululllah saw bersabda:

"Di sekitar Arsy ada menara-menara dari cahaya. Di dalamnya ada orang-orang yang pakaiannya dari cahaya dan wajah-wajah mereka bercahaya. Mereka bukan para nabi atau syuhada'. Para nabi dan syuhada' iri kepada mereka. Ketika ditanya para shahabat, Rasulullah menjawab, "Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah, saling bersahabat kerana Allah dan saling kunjung mengunjungi kerana Allah..

"Sesiapa sahaja yang memberi kerana Allah, menolak kerana Allah, mencintai kerana Allah, membenci kerana Allah, dan menikah kerana Allah, maka bererti ia telah sempurna imannya."{HR. Al-Hakim}

"Sesiapa pun tidak akan merasakan manisnya iman, sehingga ia mencintai seseorang hanya kerana Allah semata."{HR. Bukhari}

Umar ibnul Khathab r.a mengatakan tentang masalah sebaik-baik mahar :

“Janganlah kalian berlebih-lebihan dalam menetapkan mahar para wanita, karena kalau mahar itu dianggap sebagai pemuliaan di dunia atau tanda takwa kepada Allah SWT, tentunya Rasulullah SAW lebih dahulu daripada kalian untuk berbuat demikian”[HR. Abu Dawud]

“Berikanlah mahar kepada wanita-wanita yang kalian nikahi sebagai

pemberian dengan penuh KERELAAN.” (QS.An Nisa’ : 4)

Thursday, November 10, 2011

~IziNkan aKu kemBali..~


wahai tuhan jauh sudah lelah kaki melangkah
aku hilang tanpa arah
rindu hati sinarmu
wahai tuhan aku lemah
hilang berumur noda
hapuskanlah terangilah jiwa di hitam jalanku
ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau sang maha pengampun dosa
Ya robbi, izinkanlah
aku kembali padamu
meski mungkin takkan sempurna
aku sebagai hambamu
ampunkanlah aku terimalah taubatku
sesungguhnya engkau sang maha pengampun dosa
berikanlah aku kesempatan waktu
aku ingin kembali kembali...
dan meski aku tak layak sujud padamu
dan sungguh tak layak aku...(opick)
Sungguh aku ingin kembali,,
kembali padaMU,,

BetaPa aku lEmah ya Allah,
terSungkur denGan Ujian,
tapi aku tidak ingin tERUS KekaL reBah dengan seMua ini,
pinjamkan aku KekuatanMU,,

pujuKlah aku dengan KeyakinanMU syUrgaMu,,T_T

Sunday, November 6, 2011

~kAtANyA KaU SEoRang PeJuang~


Duhai Si Mujahid

Katanya kau seorang pejuang Tapi ikhtilatmu tidak dijaga

Katanya kau seorang pejuang
Tapi kau masih assobiyyah

Katanya kau seorang pejuang
Tapi ibadahmu dan amalanmu masih seperti dahulu

Katanya kau seorang pejuang
Cinta dunia masih menempati hatimu berbanding cinta Allah dan rasulNya

Katanya kau seorang pejuang
Kau sibuk update isu semasa berbanding Al-Quran 1 juzuk sehari


Katanya kau seorang pejuang
Kau tak pun berdakwah

Katanya kau seorang pejuang
Kau masih layan muzik-muzik yang lagha

Katanya kau seorang pejuang
Tapi sering beralasan untuk dakwah dan jihad

Katanya kau seorang pejuang
Kau lebih bela jemaah berbanding islam

Katanya kau seorang pejuang
Kau masih ada karat jahiliyyah dihatimu tanpa usaha membuangnya

Katanya kau seorang pejuang
Mutabaah ibadahmu sangat menyedihkan

Katanya kau seorang pejuang
Ukhuwahmu hanya untuk kepentinganmu bukan kepentingan ummat


Katanya kau seorang pejuang
Kau sering tinggal qiamullail bebanding mengamalkannya

Katanya kau seorang pejuang
Berapa banyak ummat yang kau ziarah?

Katanya kau seorang pejuang
Kau sering menyalahkan orang lain berbanding diri sediri akibat lalai kerna tidak berdakwah

Katanya kau seorang pejuang
Kau lebih banyak berdakyah berbanding berdakwah

Katanya kau seorang pejuang
Tapi masa rehatmu lebih banyak berbanding masa berdakwah

Katanya kau seorang pejuang
Tapi untuk berinfaq saja kau sudah kikir

Katanya kau seorang pejuang
Hidupmu masih senang lenang dan mewah

Katanya kau seorang pejuang
Kau sudah menganggap dirimu mulia sedangkan kau harus lebih tawadhuk

Katanya kau seorang pejuang
Kau jarang sekali menangis untuk bertaubat

Katanya kau seorang pejuang
Kau masih seronok dengan maksiat di sekitarmu

Katanya kau seorang pejuang
Kau tidak rasa apa-apa bila berbuat maksiat

Katanya kau seorang pejuang ~ ;(

by: Oh! Islam